h1

Uigwe

16 Oktober 2010

8 panel gambar di dalam Uigwe judulnya “Royal Procession to the Ancestral Tomb in Hwaseong” abad ke-18, cat warna diatas sutra, tinggi 142 cm, lebar 62 cm. Courtesy: Samsung Museum of Art.

Uigwe adalah buku yang mencatat berbagai macam event kenegaraan secara visual dan juga tertulis khususnya di jaman Raja-Raja Korea.

Karena sudah menjadi tradisi untuk mengikuti apa yang dilakukan oleh Raja sebelumnya ketika ada acara-acara kenegaraan penting (terutama yang berkaitan dengan Keluarga Raja).
Semua prosedur dicatat dengan teliti dalam Uigwe agar bisa menjadi panduan untuk generasi sebelumnya.

Uigwe adalah kombinasi dari dua kata uisik (upacara) dan gwebum (contoh).

Selain mengatur pernikahan kerajaan, jamuan istana, pewarisan takhta, koronari atau penobatan, pemakaman, dan ritual-ritual adat, Uigwe juga merupakan kumpulan karya tulis, seperti Sillok, dan juga konstruksi istana-istana serta benteng.

Yang membuat Uigwe sangat spesial adalah karena Uigwe begitu detil. Misalnya untuk pernikahan, bukan hanya mencatat urut-urutan ritual dan siapa saja yang terlibat atau hadir, tapi juga busana yang dikenakan, bahkan ukuran, warna, dan barang-barang yang digunakan dalam upacara juga dicantumkan, lengkap dengan gambar.

Catatan mengenai pembangunan istana-istana dan bangunan penting juga termasuk deskripsi lokasi bangunan-nya, struktur dan aturan bangunan, bahan yang digunakan dalam proses pembangunan, budget atau dana yang dianggarkan dan biaya sesungguhnya yang dikeluarkan, juga catatan perkembangan pembangunan setiap hari-nya. Keren ya…

Ada catatan mengenai nama-nama pelayan dan juga pekerja dalam setiap acara, beserta tanggung jawabnya masing-masing. (Sedikit aneh, tapi yang sangat disyukuri oleh generasi sekarang akan kekayaan budayanya, dan ini juga bisa dijadikan dasar untuk pembuatan drama atau film historis)

Selain itu juga ada catatan tentang laporan keuangan-nya yang sekarang mungkin kita kenal seperti laporan keuangan auditor independent (apa mungkin juga disertai dengan pendapat auditornya ya…wajar tanpa syarat atau wajar dengan syarat hehe…Ini bahkan sebelum dasar2 akunting diciptakan di Amerika)

Manfaat lain Uigwe, jika ada bangunan yang terbakar atau rusak akibat bencana, akan mudah dibangun kembali sesuai dengan desain aslinya.

Nilai dari Uigwe sebagai sumber untuk para sarjana di masa itu, dalam hal musik tradisional, arsitektur, dan currency atau nilai mata uang benar-benar tidak ternilai.

Restorasi bangunan benteng Hwaseong yang dijuluki jewel in the crown atas arsitektur Korea misalnya, dibangun kembali setelah rusak sejak jaman perang Korea, juga menurut petunjuk dari Uigwe, th 1970.

Ilustrasi Benteng Hwaseong dalam Uigwe
Iklan

Komentar :

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: